Impor Beras, Rizal Ramli: Jangan Kebangetan, Tobatlah!

Ekonomi  SELASA, 13 FEBRUARI 2018 , 18:09:00 WIB

Impor Beras, Rizal Ramli: Jangan Kebangetan, Tobatlah!

RMOL/foto

RMOLSumut. Ekonom senior Dr. Rizal Ramli menyampaikan peringatan keras atas kengototan Kementerian Perdagangan melakukan impor beras di saat musim panen. Kementerian yang dipimpin Enggartiasto Lukita itu bergeming meski sejak beberapa bulan lalu kebijakan impor beras diprotes petani, pakar hingga wakil rakyat di Senayan.
"Jangan kebangetan lah. Saya mohon pejabat terkait minta ampunlah, tobatlah. Masa musim panen impor. Kasihan petani kita yang jadi korban," kata dia kepada wartawan usai menghadiri panen raya Kelompok Tani Serang, di Desa Penggalang, Kecamatan Ciruas, Serang, Banten, Selasa (13/2).

RR, demikian Rizal Ramli disapa, tidak anti dengan impor beras. Namun dia mengeritik impor dilakukan di saat musim panen.

"Kalau memang perlu banget saya tidak keberataan impor, tapi atur dong timingnya. Kalau musim paceklik boleh tapi kalau lagi musim panen janganlah. Harga gabah jadi jatuh. Petani yang tadi mau untung jadi buntung," katanya.

Menurut hitungan RR yang pernah menjabat Menko Perekonomian dan memimpin Bulog di era Pemerintahan Gus Dur, kebutuhan beras nasional terpenuhi oleh hasil produksi petani dalam negeri jika tidak muncul gangguan akibat perubahan musim secara ekstrim. Jika terjadi elnino sekalipun, sebutnya, produksi gabah nasional anjlok hanya 10 persen atau sekitar 3 juta ton.

"Tapi kalau musim biasa-biasa saja stok cukup. Anak SD saja mengerti kalau paceklik, kalau elnino harus impor karena stok kurang. Lah ini pejabatnya tidak mengerti. Masa impor saat musim panen, masa pejabatnya harus diajarin anak SD? Sama sekali saya tidak setuju impor karena merugikan petani kita," kata mantan penasihat ekonomi Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) ini.

"Saya minta pejabat punya sedikit hatilah buat petani, punya empati kepada petani. Jangan yang penting dapat duit tapi tidak peduli dengan petani. Jangan begitu. Rasain deh jadi petani, jangan-jangan kena panas saja tidak kuat. Jangan jadi raja tega. Kan ngaku Pancasila," tukas RR yang namanya disebut sejumlah lembaga survei dan pemerhati politik nasional pantas menjadi cawapres Jokowi di Pilpres 2019 mendatang. [krm/rmol]



Komentar Pembaca
Banyak Orang Salah Paham Situasi Semenanjung Korea
Nongkrong Politik, Semua Bisa Bicara

Nongkrong Politik, Semua Bisa Bicara

RABU, 21 FEBRUARI 2018 , 10:00:00

DPR Dukung PWI Uji Materi UU MD3

DPR Dukung PWI Uji Materi UU MD3

SELASA, 20 FEBRUARI 2018 , 15:00:00

Prabowo Subianto

Prabowo Subianto

MINGGU, 07 JANUARI 2018 , 14:08:00

Diarak Pendukung

Diarak Pendukung

KAMIS, 11 JANUARI 2018 , 11:11:00

ERAMAS Naik Betor

ERAMAS Naik Betor

SENIN, 08 JANUARI 2018 , 17:11:00