Benny Pasaribu: Jangan Ada Pembiaran Terhadap Praktik Neolib

Politik  JUM'AT, 11 MEI 2018 , 14:04:00 WIB

Benny Pasaribu: Jangan Ada Pembiaran Terhadap Praktik Neolib

Benny Pasaribu/RMOL

RMOLSumut. Wakil Ketua Umum Partai Hanura Benny Pasaribu mengatakan jangan sampai ada pembiaran terhadap praktik neoliberalisme di Indonesia.
"Pembiaran terhadap neolib merupakan bentuk pemerintah tidak hadir buat kesejahteraan rakyat," ungkap Benny kepada Kantor Berita Politik RMOL, Jumat, (11/5).

Pembiaran ini yang menurut dia terus terjadi dari pemerintahan sebelumnya. Sehingga di era kepemimpinan Jokowi dengan konsep Nawacita mencoba untuk menghilangkan pembiaran tersebut dengan wujud negara hadir di tengah ekonomi rakyat.

Sambungnya, kepentingan petani, nelayan, buruh, dan usaha mikro dan kecil menengah lainnya harus dilindungi oleh negara. Caranya dengan benar-benar menjadikan koperasi sebagai Soko Guru perekonomian nasional sebagai amanat UUD 45 pasal 33 ayat 1.

"Kalau tidak bisa blunder membawa bangsa kita ke arah neoliberalisme dan kapitalisme. Jadi kita harus serius membangun ekonomi kerakyatan," tandasnya.

Hal itu pula yang diusung oleh Partai Hanura melalui Doktein Sapta Krida hasil Rakernas 2018 kemarin di Pekanbaru.

"Salah satu isi Doktrin Sapta Krida adalah membangun ekonomi beradab, lewat koperasi itulah kita membangun ekonomi kerakyatan yang beradab di setiap daerah," pungkas Benny.[rgu]

Komentar Pembaca
Rocky Gerung - Pembangunan (Bag.5)

Rocky Gerung - Pembangunan (Bag.5)

KAMIS, 17 MEI 2018 , 20:00:00

Cawapres Prabowo Tunggu Sinyal Jokowi

Cawapres Prabowo Tunggu Sinyal Jokowi

KAMIS, 17 MEI 2018 , 15:00:00

Lobi Politik PDIP Percepat RUU Anti Terorisme