Jempolmu Harimaumu

Oleh: Ricky Tamba, SE.

OPINI  JUM'AT, 23 AGUSTUS 2019 , 10:37:00 WIB | LAPORAN: ROBEDO GUSTI

Jempolmu Harimaumu

Ilustrasi/Net

ERA digital millenials, informasi saling berebut panggung di ruang publik. Pesatnya kemajuan teknologi komunikasi dan perkembangan dunia internet, memberikan berbagai kemudahan menyebarluaskan pandangan dan pemikiran berbagai tokoh dan kelompok. Riuh, hiruk-pikuk, kerap kali gaduh.

Gaduh soal kebijakan negara yang strategis sebenarnya adalah hal positif yang harus dijaga bersama, khususnya oleh para pemangku kebijakan. Jangan sampai kebebasan hilang dikekang, bila kekuasaan mengambil sikap antikritik, tak siap menjawab tantangan kemajuan zaman, di mana banyak hal menjadi terbuka transparan bak rumah kaca.

Di sisi lain, ruang kebebasan pasca reformasi '98 yang diejawantahkan melalui media sosial, semakin maju berkembang menjadi alat perjuangan rakyat dalam menyuarakan berbagai tuntutan demokratik dan aspirasinya. Juga (semestinya) menjadi media dialogis bagi pemegang amanat konstitusi untuk menjelaskan berbagai rencana pembangunan dan tujuannya.

Idealnya, kritik, keluh kesah dan pertanyaan rakyat adalah pertanda masih adanya harapan rakyat terhadap elite dan penguasa. Bila ditanggapi dengan legawa dan ilmiah, roda pembangunan akan berjalan lebih dinamis dengan memperhatikan saran masukan yang berkembang, juga demokrasi tetap terjaga dengan baik.

Dosen favorit saya di Unila dulu, Bapak Syarief Makhya (kini Dekan FISIP Unila) pernah berujar, "Jika masih ada pembungkaman suara rakyat atau ada yang merasa tersudutkan karena dikritik atau dikoreksi, menunjukkan kemunduran berdemokrasi. Kritik, baik konstruktif maupun destruktif subtansinya sama saja, yakni kontrol publik terhadap penguasa." Sebuah pernyataan yang tentu saja lahir dari telaah teori dan kajian akademik yang matang.


Komentar Pembaca
Jangan Percaya Rekomendasi Bank Dunia Untuk Perbaiki Defisit Transaksi Berjalan Indonesia
Nahrawi Dan Moralitas Islam Nusantara

Nahrawi Dan Moralitas Islam Nusantara

KAMIS, 19 SEPTEMBER 2019

Homo Deus Versus Homo Robotic

Homo Deus Versus Homo Robotic

RABU, 18 SEPTEMBER 2019

Bersih-Bersih Kota Medan Ala Akhyar Nasution
Eyang, Saya dan mimpi tentang Indonesia

Eyang, Saya dan mimpi tentang Indonesia

SABTU, 14 SEPTEMBER 2019

Pergilah Wahai Pahlawan Bangsa

Pergilah Wahai Pahlawan Bangsa

KAMIS, 12 SEPTEMBER 2019

Generasi Golkar Kehilangan Sentuhan Soeharto

Generasi Golkar Kehilangan Sentuhan Soeharto

MINGGU, 22 SEPTEMBER 2019 , 21:46:52

Ace Hasan Syadzily: Manuver Bambang Soesatyo Biasa Saja
PASANG SURUT CALON KETUA UMUM PAN

PASANG SURUT CALON KETUA UMUM PAN

KAMIS, 19 SEPTEMBER 2019 , 22:10:26

Bintang Kejora Dijahit Belanda

Bintang Kejora Dijahit Belanda

SENIN, 02 SEPTEMBER 2019 , 09:02:00

Bobby Nasution Dan Sutrisno Pangaribuan

Bobby Nasution Dan Sutrisno Pangaribuan

MINGGU, 28 JULI 2019 , 15:14:00

Turun Jumpai Buruh

Turun Jumpai Buruh

RABU, 28 AGUSTUS 2019 , 09:31:00